Skip to content

Peribahasa dan Cogan Kata dalam Karangan

Peribahasa tentang membaca

Penggunaan peribahasa dalam karangan boleh memberi impresi yang positif dan menunjukan pengetahuan bahasa yang luas. Dalam sesebuah karangan, anda dinasihat untuk menggunakan sekurang-kurangnya tiga peribahasa.Berikutnya Peribahasa,Ungkapan, Cogan Kata,Kosa kata yang menarik.

Peribahasa Perpaduan Kaum

Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing
Maksud: Saling menolong ketika senang atau susah.

Bersatu teguh bercerai roboh
Maksud:Kalau kita bersatu padu, kita akan menjadi kuat tetapi kalau kita bercerai-berai, kita akan menjadi lemah

Bulat air kerana pembetung, bulat kata kerana muafakat
Maksud: Manusia bersatu (sebulat suara) kerana bermuafakat.

Berunding cerdik dengan pandai, faham dua menjadi satu
Maksud: Berfikir baik-baik sebelum bertindak.

Bagai aur dengan tebing
Maksud: Membantu antara satu sama lain

Di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung
Maksud: Mengikut adat dan cara kehidupan yang diamalkan mengikut tempat yang kita berada.


Peribahasa Kemalangan Jalan Raya

Biar Lambat asalkan Selamat

Pandu Cermat, Jiwa Selamat

Lain orang yang makan nangka, lain orang yang kena getahnya

Berhati-hati di jalan raya

Hargailah Nyawa anda

Ingat orang tersayang

Sesal dahulu Pendapatan, sesal kemudian tidak berguna

Antan patah lesung hilang
Mkasud: kemalangan yang datang bertimpa-timpa.


Peribahasa berjimat cermat

Sedikit-sedikit lama lama menjadi bukit
Sehari selembar benang lama-lama menjadi kain

Beringat sebelum kena, berjimat sebelum kena

Sediakan Payung Sebelum Hujan

Laotze “Kehidupan membazir dan tamak akan mendorong manusia ke arah kebinasaan.”

Ibarat serampang dua mata / sambil meyelam minum air
Maksud: memperoleh banyak faedah dalam satu ativiti / kegiatan / masa 

bagai isi dengan kuku
Maksud: hubungan yang erat 

Panas tidak sampai ke petang
Maksud: Sesuatu yang diharapkan tidak menjadi / kesampaian 

Mahatma Gandhi “Berfikirlah untuk hari esok, namun bertindaklah hari ini.”

Melentur buluh biarlah dari rebungnya 


Peribahasa tentang keluarga

Carik-carik bulu ayam, lama-lama bercantum juga
Maksud: pergaduhan sesama keluarga tidak berpanjangan, akhirnya berbaik-baik semula.

Besar tidak boleh disangka bapa, kecil tidak boleh disangka anak
Maksud: kepandaian atau kelebihan terdapat pada semua orang, tidak kira tua atau muda.

Besar-besar istana raja, kecil-kecil pondok sendiri
Maksud: betapa senangnya di rumah besar kepunyaan orang lain, tidaklah sama dengan rumah sendiri biarpun kecil.

Hancur badan dikandung tanah, budi baik dikenang juga.
Maksud: Budi bahasa yang baik tidak akan dilupakan orang walaupun sudah mati.

Kacang lupakan kulit
Maksud: Orang yang tidak tahu mengenang budi.

– Yang muda disayangi, yang tua dihormati.
– Bagai menatang minyak yang penuh
– Bagaimana acuan begitulah kuihnya / bapa borek anak rintik
– Bagai kaca terhempas ke batu ( sedih / kecewa)
– Melentur buluh biarlah dari rebungnya


Peribahasa tentang Membaca

Membaca memerdekan minda

Ilmu Pelita Hidup

Membaca Jabatan Ilmu

Rakyat Berilmu Negara Maju

Banyak Berjalan, Luas Pandangan, Banyak Membaca Luas Ilmu Pengetahuan

Seperti Katak Di Bawah Temperung

Diam-diam ubi berisi, diam-diam penggali berkarat
Maksud: diam orang yang berilmu itu berfikir sementara diam orang yang bodoh itu sia-sia sahaja.


Peribahasa kerjasama dan gotong royong

Berat Sama dipikul, ringan sama dijinjing

Ke Bukit Sama Didaki, Ke Lurah Sama Dituruni

Hati Gajah Sama Dilapah, Hati Kuman Sama Dicecah

Cubit Paha Kanan, Paha Kiri Terasa Sakit

Bersekutu bertambah mutu
Maksud:Bekerjasama antara satu sama lain akan menghasilkan kecemerlangan

Terendam sama basah, terampai sama kering
Maksud: Seseorang yang mengerjakan sesuatu pekerjaan secara bekerjasama; Seseorang yang sangat setia.


Peribahasa Alam Sekitar

Negara Besih, Rakyat Sihat

Kebersihan Alam Sekitar, Tanggungjawab Bersama

Cintailah Sungai Kita

Cintailah Alam Sekitar

Hangat-hangat tahi ayam
Maksud: Tidak bersungguh-sungguh membuat perkara

Ibarat ke bukit sama didaki, ke lurah sama dituruni


Peribahasa tentang Gejala Sosial

Bapa Borek Anak Rintik

Bagaimana Acuan, Begitulah Kuihnya

Remaja Merupakan Asset dan Tonggok Negara

Di mana ada kemahuan, di situ ada jalan

Belia Penggerak WawasanSeperti Cendawan Tumbuh Selepas Hujan

Pemuda Harapan Bangsa, Pemudi Tiang Negara

Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tidak berguna


Peribahasa tentang sukan dan Kesihatan

Rakyat Sihat, Negara Maju

Sukan Pemangkin Perpaduan Negara

Mencegah lebih baik daripada mengubati

Akal yang sihat itu ada pada badan yang cergas
Maksud:Orang yang sihat tubuh badan memiliki fikiran yang baik atau idea yang bernas

Melentur buluh biarlah dari rebungnya
Maksud: Mendidik anak sejak dari kecil.

Kesihatan melambangkan kekayaan

Badan Sihat Minda Cerdas


Peribahasa semangat Kejiranan

Bagai aur dengan tebing
Maksud: Dikatakan mengenai orang yang suka bertolong-tolongan

Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing
Maksud: Bersama-sama dalam membuat sesuatu kerja

Jiran sepakat membawa berkat

Bersatu teguh, Bercerai roboh


Peribahasa untuk menabung

Sediakan payung sebelum hujan
Maksud:Hendaklah bersiap sedia sebelum terjadi sesuatu yang kurang baik

Orang mengantuk disorongkan bantal
Maksud:Mendapat sesuatu yang sangat-sangat dikehendaki

Sedikit-sedikit, lama-lama jadi bukit
Maksud: sabar dan tekun mengerjakan sesuatu, akhirnya berjaya juga.

Ingat sebelum kena, jimat sebelum habis


Peribahasa tentang budaya dan permainan tradisional

– Tak kenal maka tak cinta
– Biar mati anak, jangan mati adat
– Hidup dikandung adat, mati dikandung tanah

Tak lapuk dek hujan, tak lekang dek panas
Maksud: Adat tidak mengubah atau sesuatu adalah utuh

Cogan kata menarik yang lain

Ada udang di sebalik batu
Maksud:Ada maksud yang tersembunyi di sebalik sesuatu perbuatan

Bagai kaca terhempas ke batu
Maksud: Sangat sedih

Bagai minyak dengan air
Maksud:Orang yang bermusuhan atau yang tidak sehaluan mustahil dapat dicampurkan jadi satu

Banyak makan garam
Maksud:Mempunyai banyak pengalaman hidup

Kalah jadi abu, menang jadi arang
Maksud: tiada yang kalah atau menang dalam sama sahaja bagi kedua-dua pihak dalam sesuatu pergaduhan, kerana kedua-dua pihak menanggung kerugian.

Bagai duri dalam daging
Maksud: Hal yang tidak menyenangkan hati


Mutiara Kata yang boleh digunakan

  • Semiskin-miskin orang ialah orang yang kekurangan adab dan budi pekerti – Hukama
  • Jika anda mahu membuat sesuatu, anda akan cari jalan. Jika anda tidak mahu membuat sesuatu, anda akan cari alasan. – Peribahasa Arab
  • Harta akan habis digunakan tanpa ilmu tetapi sebaliknya ilmu akan berkembang jika digunakan.
  • Nilai hidup harus diukur dengan garis yang lebih mulia, iaitu kerja dan bukannya usia. – Richard Brinsley Sheridan
  • Kamu dapat mengenal lebih banyak tentang diri seseorang itu dari adab dan pertanyaannya, bukan dari jawapan-jawapannya. – Voltaire
  • Setiap orang dapat mencapai kejayaan dalam hal apa saja, asalkan ia sangat menyukai pekerjaan yang dilakukan.
  • Kekuatan tidak datang dari kemampuan fizikal,tetapi ianya datang dari semangat yang tidak pernah mengalah.
  • Jagalah dirimu baik-baik, usahakanlah kemuliaannya, kerana engkau dipandang manusia bukan kerana rupa tetapi kesempurnaan budi dan adab.
  • Masa depan itu dibeli oleh masa sekarang. – Samuel Johnson
  • Seseorang yang jujur diterima ucapannya oleh musuh.
  • Pengecut mati banyak kali sebelum kematiannya. Yang berani mati hanya sekali.
  • Hidup biarlah berbakti, walaupun tidak dipuji.
  • Jangan sekali-kali kita meremehkan sesuatu perbuatan baik walaupun hanya sekadar senyuman.
  • Dalam kerendahan hati ada ketinggian budi. Dalam kemiskinan harta ada kekayaan jiwa.
  • Dalam kesempitan hidup ada kekuasaan ilmu.
  • Jika keadilan ditegakkan, keberanian tidak diperlukan lagi.
  • Barangsiapa menyebarluaskan berita-berita kekejian yang didengarnya, maka dia seperti pelakunya.
  • Tidak ada manusia yang hidup untuk gagal, tetapi tidak merancang adalah merancang untuk gagal.
  • Orang yang sibuk selalunya nampak bising, orang bekerja diam diam sahaja.
  • Apabila engkau telah berazam, maka bertawakallah kepada Allah – Ali imran : 159

4 thoughts on “Peribahasa dan Cogan Kata dalam Karangan”

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You cannot copy content of this page